ILMU USUL BID’AH ( BAGIAN I )


علم أصول البدع

الدراسة المتكاملة في علوم الشرعية

الحمد لله، نحمده ونستعينه، ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا، ومن سيئات أعمالنا، من يهده اللهُ فلا مُضِلَّ له، ومن يضلل فلا هادي له، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله، أما بعد:

المقدمــــــــــة

Pendahuluan

Sesungguhnya bid‘ah adalah ancaman terbesar terhadap kemurnian  agama. Hilangnya kemurnian  agama nabi-nabi terdahulu adalah disebabkan bid‘ah yang dilakukan oleh para pengikutnya. Oleh karena itu para ulama hadits tidak pernah lupa memasukkan bab-bab berkaitan dengan bahaya bid‘ah yang telah diperingatkan  oleh bagindaNabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Lihat misalnya kitab hadits yang terkenal Kitab al-Sunnah oleh al-Hafizd (1) Ibn Abi ‘Asim (ابن أبي عاصم) rahimahullah (278H) dalam bab: ذكر البدع وإظهارها (2) Di dalamnya dimuat riwayat-riwayat yang memberi teguran keras terhadap pembuat bid‘ah dan mereka meninggalkan sunnah.

Pembahasan mengenai bid‘ah begitu luas dan merangkum serta mencakup  banyak persoalan. Namun tulisan yang ringkas ini ditumpukan kepada perbincangan bid‘ah yang berkaitan dengan ibadah. dan tulisan ini ana rangkum dari berbagai artikel ilmiyah. sebenarnya ana ingin merangkum dari kitab “ILMU USUL BID’AH” yang pernah ana pelajari dulu sewaktu di belajar di ma’had  karya As syeikh ALI HASAN AL HALABI murid senior AL MUHADDIST zaman ini AS SYEIKH NASIRUDDIN AL ALBANY. namun sayang kitab tersebut ada di indonesia & ana sudah mencarinya disebagian maktabah di kota tempat ana tinggal namun belum ana dapatkan ( seperti al jarir, al ubaikan , & maktabah lainnya )

Di samping itu perlu ditegaskan  bahwa persoalan ini tidak boleh dibahas secara emosi tanpa panduan ilmu. Sebaliknya persoalan ini mesti dilihat dengan semangat ilmiah, menerima yang benar dari siapa pun ia datang. Ini seperti yang disebut oleh imam kita yang mulia, al-Imam al-Syafi’irahimahullah (204H)(3)

كل مسألة تكلَّمْت فيها صح الخبر فيها عن النبي صلى الله عليه وسلم عند أهل النقل بخلاف ما قلت فأنا راجع عنها في حياتي وبعد موتي.

Setiap perkara yang aku telah katakan, sedangkan ada riwayat yang shahih di sisi ulama hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang menyelesihi  apa yang aku ucapkan, maka aku menarik kembali ( rujuk dari )  ucapanku semasa hidupku dan selepas mati.

Persoalan ilmu hendaklah dibahas  dengan pendekatan ilmiah dan terbuka. Janganlah bersikap keras atau ego semata-mata karena sesuatu pendapat dan amalan telah lama terpatri  dalam diri sendiri. Dalam hal ini, marilah kita memperbanyakkan doa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

اللَّهُمَّ رَبَّ جَبْرَائِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ اهْدِنِي لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ إِنَّكَ تَهْدِي مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيم.ٍ

Wahai (Allah) Tuhan Jibril, Mikail, Israfil, Pencipta langit dan bumi, Mengetahui Yang ghaib dan yang Nyata! Engkau yang menghukum apa yang hamba-hamba-Mu berselisihan di antara mereka. Tunjukkanlah aku kebenaran mengenai apa yang diperselisihkan dengan izin-Mu. Sesungguhnya Engkau menunjukkan sesiapa yang Engkau kehendaki ke jalan yang lurus.(4)

Kepada Allah jualah kita mohon  petunjuk ke jalan yang benar. semoga bermanfaat bagi kita semuanya


B. PENGERTIAN BID’AH MENURUT ISTILAH SYARA’

Kalangan jumhur ulama fiqih (fuqaha) dari kalangan Ahli Sunnah wal-Jamaah telah memberikan takrif/pengertian  bid’ah mengikuti landasan yang sesuai dengan hukum syara’ atau syariyah (شَرْعِيَّةٌ). Antara takrif / makna  yang masyhur yang sering digunakan ialah:

اِحْدَاثُ مَا لَمْ يَكُنْ لَهُ اَصْل فِى عَهْدِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَىْ لاَدَلِيْلَ مِنَ الشَّرْعِ

“Menciptakan (mengada-adakan atau mereka-reka) sesuatu (amal) yang sama sekali tidak ada contohnya pada zaman Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam yang  tidak ada dalilnya dari syara”.

كُلُّ مَا عَارَضَ السُّنَّةَ مِنَ الاَقْوَالِ اَوِ الاَفْعَالِ اَوِ الْعَقَائِدِ وَلَوْ كَانَتْ عَنْ اِجْتِهَاد

“(Bid’ah): ialah setiap yang bertentangan dengan sunnah dari jenis perkataan (ucapan) perbuatan (amalan) atau akidah (pegangan/kepercayaan) sekalipun melalui usaha ijtihad.” (Lihat: احكام الجنائز وبدعها. Hlm. 306. Sheikh Muhammad Nashiruddin al-Albani)

فَالبِدْعَةُ اِذَنْ عِبَارَةٌ عَنْ طَرِيْقَةٍ فِى الدِّيْنِ مُخْتَرِعَةٌ تَضَاهِى الشَّرْعِيَّة يَقْصُدُ بِالسُّلُوْكِ عَلَيْهَا الْمُبَالَغَةِ فِى التَّعَبُّدِ للهِ سُبْحَانَهُ

“Maka bid’ah pada dasarnya ialah ungakapn Suatu jalan dalam agama yang direka & diciptakan yang menyerupai syari’at . dengan tujuan mengamalkannya  untuk berlebih-lebihan dalam  penyembahan (ibadah) terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (Lihat: الاعتصام للشاطبى Jld. 1. Hlm. 27)

اَلْبِدْعَةُ طَرِيْقَةٌ فِى الدِّيْنِ مُخْتَرِعَةٌ تَضَاهِى الشَرْعِيَّة يَقْصُدُ بِالسُّلُوْكِ عَلَيْهَا مَا يَقْصُدُ بِالطَّرِيْقَةِ الشَّرْعِيَّةِ. اَوْ قَالَ: يَقْصُدُ بِهَا التَّقَرُّب الِى اللهِ وَلَمْ يقمْ عَلىَ صِحَّتِهَا دَلِيْلٌ شَرْعِيٌّ صَحِيْحٌ اَصْلاً اَوْوَصْفًا

“(Maksudnya): Bid’ah ialah suatu jalan (ciptaan/rekaan) yang disandarkan oleh pembuatnya kepada agama sehingga menyerupai syariah.yang dikerjakan dengan maksud untuk menjadikannya tata-agama sehingga mencapai jalan (cara) yang menyerupai jalan syariah. Atau sebagaimana yang dikatakan: (Amalan) yang bermaksud untuk mendekatkan diri kepada Allah yang tidak ditegakkan kesahihannya melalui dalil syarii yang sahih yang bersumber dari sumber yang sebenar dan tepat.” (Lihat: الاعتصام للشاطبى Jld. 1. Hlm. 37)

Ta’rif (definisi) yang baik bagi perkataan bid‘ah dari segi istilah ialah ta’rif yang dikemukakan oleh al-Imam Abu Ishaq al-Syatibi (الشاطبي) rahimahullah (790H)(5)dalam kitabnya  yang masyhur berjudul al-I’tishom (الاعتصام) diatas. Kebanyakan para pengkaji & peneliti setuju dan sepakat bahwa al-Syatibi telah mengemukakan ta’rif  jami dan mani ( جامع ومانع).(6) diantaranya Dr. Ibrahim bin ‘Amir al-Ruhaili dalam tesis Ph.Dnya ketika membandingkan beberapa ta’rif yang dibuat oleh beberapa tokoh diantaranya  Ibn Taimiyyah (7) , al-Syatibi, Ibn Rajab dan al-Sayuti rahimahumullah, menyimpulkan bahwa ta’rif al-Syatibi adalah yang terpilih. (8)

 


Penjelasan & uraian al-Imam al-Syatibi Terhadap Ta’rif Bid‘ah

al-Imam al-Syatibi rahimahullah setelah memberikan ta’rif ini, tidak membiarkan kita tertanya-tanya maksudnya, sebaliknya beliau sendiri telah menguraikan maksud ta’rif ini. Di sini dinyatakan beberapa point penting uraian al-Imam al-Syatibi:

Pertama:

Dikaitkan jalan (طريقة) dengan agama karena rekaan/ciptaan  itu dilakukan dalam agama dan perekanya/pembuatnya menyandarkan kepada agama. Sekiranya jalan rekaan/ciptaan  hanya khusus dalam urusan dunia ia tidak dinamakan bid‘ah, seperti membuat barang dan kota ( membangun dsb ) . Oleh karena jalan rekaan/ciptaan  dalam agama terbagi menjadi dua: apa- apa yang ada asalnya dalam syariat dan apa- apa yang tiada asalnya dalam syariat, maka dimaksudkan dengan ta’rif ini ialah bahagian rekaan/ciptaan  yang tiada contoh terdahulu daripada al-Syari’ (Pembuat syariat yaitu Allah Subhanahu wa Ta’ala)

Ini karena ciri khas bid‘ah ialah ia keluar daripada apa yang digariskan olehal-Syari’. Dengan ikatan ini maka terpisahlah (tidak dinamakan bid‘ah) segala yang jelas – sekalipun bagi orang biasa – rekaan/ciptaan  yang mempunyai kaitan dengan agama seperti ilmu nahwusharafmufradat bahasa, Usul al-Fiqh,Usul al-Din dan segala ilmu yang berkhidmat untuk syariat. Segala ilmu ini sekalipun tiada pada zaman yang awal, tetapi asas-asasnya ada dalam syari’at.

Justeru itu, tidak layak sama sekali dinamakan ilmu nahwu dan selainnya daripada ilmu lisan, ilmu usul atau apa yang menyerupainya yang terdiri daripada ilmu-ilmu yang berkhidmat untuk syariat sebagai bid‘ah.  Siapa yang menamakannya bid‘ah, sama saja atas dasar majaz (bahasa kiasan) seperti ‘Umar bin al-Khattab radhiallahu ‘anh yang menamakan bid‘ah sholat orang banyak pada malam-malam Ramadhan, atau atas dasar kejahilan dalam membedakan sunnah dan bid‘ah, maka pendapatnya tidak boleh diambil dan dipegang.(9)

Kedua:

Maksud (تضاهي الشرعية) ialah menyerupai jalan syarak sedangkan ia bukanlah syarak pada hakikatnya. Bahkan ia menyelsihi  syarak dari beberapa sudut diantranya:

  • Meletakkan batasan-batasan (10) seperti seseorang yang bernazar untuk berpuasa berdiri tanpa duduk, berpanas-panasan tanpa berteduh, membuat keputusan mengasing diri untuk beribadah, menghalalkan / mengharamkankan makanan dan pakaian dari jenis tertentu tanpa sebab.(11)
  • Beriltizam dengan cara (kaifiyyat كيفيات ) dan bentuk (haiat هيئات ) tertentu.(12) Ini seperti zikir dalam bentuk perhimpunan dengan satu suara, menjadikan perayaan hari lahir Nabi shallallahu ‘alaihi wasallamdan semisalnya.
  • Beriltizam dengan ibadah tertentu dalam waktu tertentu sedangkan tidak ada penentuan tersebut dalam syarak. Ini seperti beriltizam puasa pada hari Nisfu Sya’ban dan menegakkan sholat khusus pada malamnya(13) .

Kemudian bid‘ah-bid‘ah tersebut disamakan dengan perkara-perkara yang disyariatkan. Jika penyamaan itu adalah dengan perkara-perkara yang tidak disyariatkan maka ia bukan bid‘ah. Ia termasuk dalam perbuatan-perbuatan adat kebiasaan.( 14)

Ketiga:

Maksud (يقصد بالسلوك عليها المبالغة في التعبد لله): “Tujuan mengamalkannya untuk berlebihan dalam mengabdikan diri kepada Allah” ialah menjalankan ibadah. Ini karena Allah berfirman:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. [al-Zariyat 51:56]

Seakan-akan pembuat bid‘ah melihat inilah tujuannya. Dia tidak tahu bahwa apa yang Allah tetapkan dalam undang-undang dan peraturan-peraturan-Nya sudah memadai & mencukupi .(15)

Selanjutnya al-Imam al-Syatibi menjelaskan:

Telah jelas dengan ikatan ini (yang dijelaskan) bahwa bid‘ah tidak termasuk dalam adat. Apa saja jalan yang direka & di buat-buat  di dalam agama yang menyerupai perkara yang disyariatkan tetapi tidak bertujuan beribadah dengannya, maka ia keluar dari nama ini (bid‘ah).(16)

Berkata Al-Jauhari rahimahullah:

اَلْبَدِيْعُ وَالْمُبْتَدِعُ اَيْضًا واَلْبِدْعَةٌ: اَلْحَدَثُ فِى الدِّيْنِ بَعْدَ اْلاِكْمَالِ

“Al-Badi’, al-Mubtadi’ dan bid’ah ialah: Mengada-adakan sesuatu dalam agama setelah agama disempurnakan (dinyatakan lengkap)”. (Lihat: مختار الصحاح ar-Razi / صحاص اللغة Hlm. 44)

Berkata al-Fairus Abadi rahimahullah:

اَلْبِدْعَةُ: اَلْحَدَثُ فِى الدِّيْنِ بَعْدَ اْلاِكْمَالِ . وَقِيْلَ: مَااسْتُحْدِثَ بَعْدَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنَ اْلاَقْوَالِ وَاْلاَفْعَالِ

“Bid’ah ialah: Mengada-adakan sesuatu dalam agama setelah (agama) disempurnakan. Dan disebut bid’ah apa saja yang direka-cipta setelah ( wafatnya) Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam baik  berbentuk ucapan atau amalan (perbuatan)”. (Lihat: بصائر ذوى التمييز Jld. 2. Hlm. 132)

Takrif di atas telah disepakati oleh semua golongan ulama salaf dan khalaf. Ini terbukti dengan keseragaman takrif  & penjelasan mereka termasuklah definisi yang diberikan oleh Imam Syafi’e, Hambali, Hanafi, Maliki, Sufyian as-Thauri dan imam-imam fiqih yang lain. Apa yang dimaksudkan “Mendekatkan diri kepada Allah” sebagaimana yang terdapat dalam ta’rif di atas, tidak termasuk bid’ah yang berbentuk (urusan) keduniaan seperti kereta, pesawat, membukukan al-Quran dan sebagainya. (Lihat: البدع واثرها السىء فى الامة hlm. 6 Salim Hilali)

 

 

Kesimpulan Ta’rif al-Imam al-Syatibi

Dari apa yang dita’rifkan/dijelaskan dan diuraikan oleh al-Imam al-Syatibirahimahullah, dapat dibuat beberapa kesimpulan:

1.       Bid‘ah ialah jalan syarak yang baru di reka dan dianggap ibadah dengannya. Adapun membuat perkara baru dalam urusan dunia tidak boleh dinamakan bid‘ah.

2.       Bid‘ah ialah sesuatu yang tidak ada asal dalam syariat. Adapun apa yang ada asalnya dalam syariat tidak dinamakan bid‘ah.

3.       Ahli bid‘ah menganggap jalan, bentuk, cara bid‘ah mereka adalah satu cara ibadah yang dengannya mereka mendekatkan diri kepada Allah.

4.       Bid‘ah semuanya buruk. Apa yang dinamakan Bid‘ah Hasanahyang membawakan & mencontohkan perkara-perkara duniawi bukanlah bid‘ah pada istilahnya.

 

 

KOMPARASI MAKNA BID’AH SECARA LUGHAWI DAN SYAR’I

Ini bisa diketahui dari dua sisi, yaitu :

[1]. Pengertian bid’ah dalam kacamata bahasa (lughah) lebih umum dibanding makna syar’inya. Antara dua makna ini ada keumuman dan kekhususan yang mutlak, karena setiap bid’ah syar’iyyah masuk dalam pengertian bid’ah lughawiyyah, namun tidak sebaliknya, karena sesungguhnya sebagian bid’ah lughawiyyah seperti penemuan atau pengada-adaan yang sifatnya materi tidak termasuk dalam pengertian bid’ah secara syari’at [Lihat Iqhtidlaush Shirathil Mustaqim 2/590]

[2]. Jika dikatakan bid’ah secara mutlak, maka itu adalah bid’ah yang dimaksud oleh hadits “Setiap bid’ah itu sesat”, dan bid’ah lughawiyyah tidak termasuk di dalamnya, oleh sebab itu sesungguhnya bid’ah syar’iyyah disifati dengan dlalalah (sesat) dan mardudah (ditolak). Pemberian sifat ini sangat umum dan menyeluruh tanpa pengecualian, berbeda dengan bid’ah lughawiyyah, maka jenis bid’ah ini tidak termasuk yang dimaksud oleh hadits : “Setiap bid’ah itu sesat”, sebab bid’ah lughawiyyah itu tidak bisa diembel-embeli sifat sesat dan celaan serta serta tidak bisa dihukumi ‘ditolak dan batil’.(17)


________________________

CATATAN TANGGAN :

(1) Di dalam ilmu hadits, gelaran al-Hafizd (الحافظ) ini diberikan kepada siapa yang luas pengetahuannya dalam hadits dan semua segi ilmunya, sehingga apa yang dia ketahui mengenai hadits-hadits dan kecacatan-kecacatannya lebih banyak dari apa yang dia tidak ketahui. (lihat: Nur al-Din ‘Itr, Manhaj al-Naqd fi ‘Ulum al-Hadith, m.s. 76)

(2) Rujuk: al-Hafizd Ibn Abi ‘Asim, Kitab al-Sunnah, jld. 1, m.s. 21.

(3) Diriwayatkan oleh Ibn Qayyim al-Jauziyyah, ‘Ilam al-Muwaqqi‘iin
(إعلام الموقّعين), jld.  2, m.s. 266.

(4) Diriwayatkan oleh Muslim di dalam kitab Shahihnya – hadis no: 770 (Kitab solat musafir dan menqasarkannya, Bab doa pada solat malam).

( 5 ) Beliau ialah Abu Ishaq Ibrahim bin Musa al-Gharnati (الغرناطي) Tokoh Andalus yang agung, bermazhab Malik. Seorang muhadditsfaqih (ahli fikah) dan usuli (ahli usul fikah). Mengarang beberapa buah kitab yang agung. Kitab beliau al-Muwafaqat (الموافقات) menjadi rujukan utama dalam ilmu usul al-Fiqh. Bahkan beliau dianggap paling cemerlang dalam mengemukakan pembahasanMaqasid al-Syara’. Demikian juga kitab al-I’tishom ini mendapat pengiktirafan / pengakuan  yang besar.

(6) Sesuatu ta’rif yang baik hendaklah yang jami’ lagi mani’Jami’ maksudnya ia menghimpunkan unsur-unsur utama dalam ta’rif, sementara mani’ maksudnya ia bisa menghalangi unsur-unsur yang tidak berkaitan masuk ke dalamnya.

(7) Berkata al-Imam al-Sayuti (w 911H): “Ibn Taimiyyah: seorang syaikh, imam,al-`allamah (sangat alim), hafizd (dalam hadits), seorang yang kritis, faqih,mujtahid, seorang penafsir al-Quran yang mahir, Syaikh al-Islam, lambang golongan orang-orang zuhud, sangat sedikit semisal dengannya di zaman ini, …salah seorang tokoh terbilang …memberi perhatian dalam bidang hadits, memetik dan menapisnya, pakar dalam ilmu rijal (para perawi), `illal hadits(kecacatan tersembunyi hadits) juga fiqh hadits, ilmu-ilmu Islam, ilmu kalam dan lain-lain. Dia termasuk lautan ilmu,termasuk cendikiawan yang terbilang, golongan zuhud dan tokoh-tokoh yang tiada tandingan.”(al-Imam al-Sayuti,Tabaqat al-Huffaz, m.s. 516).

(8) Dr. Ibrahim ‘Amir al-Ruhaili, Mauqif Ahl al-Sunnah wa al-Jama‘ah min Ahl al-Ahwa wa al-Bida’, jld. 1, m.s. 90-92.

(9) al-I’tishom, m.s.27-28.

(10) Maksudnya batasan-batasan yang tidak diletakkan oleh syariat.

(11) Ini seperti jamaah tertentu pada zaman kini, dimana di kalangan mereka ada yang menganggap pakaian fesyen baju negeri atau bangsa tertentu seperti kurta India, atau gaya serban guru tarikat mereka sebagai pakaian agama.

(12) Maksudnya yang tiada dalil syarak.

(13) Saya tambahkan, terdapat sebuah hadits yang sahih mengenai kelebihan Nisfu Sya’ban, yaitu hadits:

طلع الله إلى خلقه في ليلة   النصف من  شعبان فيغفر لجميع خلقه إلا لمشرك أو مشاحن.

Allah melihat kepada hamba-hamba-Nya pada malam Nisfu Sya’ban, maka Dia ampuni semua hamba-hamba-Nya kecuali musyrik (orang yang syirik) dan yang bermusuhan (orang benci membenci). Hadist ini diriwayatkan oleh Ibn Hibban, al-Bazzar dan lain-lain. al-Albani mensahihkan hadits ini dalamSilsilah al-Ahadith al-Shahihah, jld. 3, m.s. 135. Namun hadits ini tidak mengajarkan kita untuk melakukan apapun amalan pada malam berkenaan seperti yang dilakukan oleh sebagian masyarakat. Justeru para ulama seperti al-Imam al-Syatibi membantahkan amalan-amalan khusus yang dilakukan pada malam tersebut.

(14) al-Syatibi, al-I’tishom, m.s. 28.

(15) al-I’tishom, m.s. 29.

(16) al-I’tishom, m.s. 30.

(17) [Disalin dari kitab Qawaa’id Ma’rifat Al-Bida’, Penyusun Muhammad bin Husain Al-Jizani, edisi Indonesia Kaidah Memahami Bid’ah, Pustaka Azzam]

 

http://abizecha.multiply.com/journal/item/38/ilmu_usul_bidah_

 

 

 

 


Baca Artikel Lainnya :


~ oleh Thifal Ramadhani pada Maret 1, 2011.

2 Tanggapan to “ILMU USUL BID’AH ( BAGIAN I )”

  1. Nice post n good blog sob…
    Lanjut terus…
    Ditunggu posting selanjutnya ya…

    Jangan lupa juga kunjungan balik ya…
    Dan kasi komennya ya sob di blog saya…🙂

  2. God..job.
    Ikhwan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: