Qowaidul Fiqhiyyah : “Hukum Asal Dalam Semua Ibadah Adalah Haram Kecuali Ada Nash Yang Mensyariatkannya”.


الأصل في العبادات التحريم

Al aslu fil ibaadari at tahrim ( hukum asal ibadah adalah haram )

 

Dalam mandhumah qowaidil fiqhiyyah nya as syeikh as sa’dhiy dikatakan:

وليس مشروعا من الأمور غيرُ الذي في شرعنا مذكور

Walaisal masru’an minal umuri ghoirul ladhi fi syar’inaa madhkurun

(Dan semua perkara agama yang tidak ada dalam syari’at kita maka itu bukanlah syari’at islam)

sebagaian ulama mengungkapan kaidah ini dengan redaksi yang berbeda  diantaranya:

الاصل في العبادات الحظرالا بنص

Al aslu fil ibaadaati al khatri illa binassin (hukum asal dalam semua ibadah adalah haram kecuali ada nash yang mensyariatkannya)

 

Dalam Mmulakhos Qowaidul Fiqhiyyah As-Syeikh Al Utsaimin yang di ringkas oleh Abu Humaid Abdullah Al Falasy dikatakan dalam kaidah ke-empat belas:

القاعدة الرابعة عشرة: الأصل في العبادات المنع.

Hukum asal dalam semua ibadah adalah dilarang.

 

هذا فيه قاعدة: الأصل في العبادات التحريم. فلا يجوز للإنسان أن يتعبد لله – عز وجل – بعبادة، إلا إذا ورد دليل من الشارع بكون تلك العبادة مشروعة. ولا يجوز لنا أن نخترع عبادات جديدة، ونتعبد الله – عز وجل – بها، سواءً عبادة جديدة في أصلها، ليست مشروعة، أو نبتدع صفة في العبادة ليست واردة في الشرع، أو نخصص العبادة بزمان أو مكان .

Dalam mandhumah diatas terdapat kaidah: hukum asal dalam peribadatan adalah haram, maka tidak boleh bagi siapaun untuk beribadah kepada Allah Azza wa jalla dengan suatu ibadah kecuali ada dalil dari Al-Qur’an dan as sunnah yang mensyariatkan ibadah tersebut, dan tidak boleh bagi kita untuk membuat suatu bentuk ibadah-ibadah  yang baru dan kita beribadah kepada Allah  dengannya, baik dalam bentuk ibadah yang baru yang kita ada-adakan dan tidak ada syari’atnya, atau menambah bentuk ibadah yang ada dengan sifat dan tata cara yang tidak ada contohnya dalam syari’at, atau kita mengkhusukan suatu ibadah pada waktu tertentu dan tempat tertentu yang tidak ada dalilnya dari al qur’an dan As-Sunnah.

 


كل هذا من البدع المحرمة في الشريعة، ودليل تحريم البدع، وعدم جواز التعبد -عبادة الله – عز وجل – بها- قوله سبحانه: { قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ } (آل عمران : 31) فالأصل الاتباع. وقوله -جل وعلا-: { وَاتَّبِعُوهُ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ } (الأعراف : 158.) وقوله سبحانه: { لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ } (سورة الأحزاب آية : 21) وقوله – عز وجل – { أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللَّهُ } (سورة الشورى آية : 21) .

Karena semua perkara ibadah yang tidak ada perintah dan dalil syar’ii  merupakan bid’ah dan semua perkara bid’ah dalam agama hukumnya haram, adapun dalil yang melarang bid’ah dan tidak boleh beribadah kepada Allah dengan suatu ibadah yang baru diantaranya adalah:

 

Dalil dari al qur’an:

{ قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ } (آل عمران : 31)

Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” ( QS Al-Imran : 31) dalam ayat ini di perintahkan bagi kita untuk mengikuti ( itiba’) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

وقوله -جل وعلا-: { وَاتَّبِعُوهُ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ } (الأعراف : 158.)

“Dan ikutilah Dia ( muhammad )  supaya kamu mendapat petunjuk”.( QS  Al-A’raf : 158 )

 

وقوله سبحانه: { لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ } (الأحزاب آية : 21)

“Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu.” ( QS al ahzab:21 )

 

وَمَا آَتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah.” (QS Al-Hasyr : 7).

 

وقوله – عز وجل – { أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللَّهُ } (الشورى آية : 21)

“Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah?” (Qs As-Syura’ : 21 )

 

فالتشريع حق خاص بالله – عز وجل

Maka membuat syari’at dalam agama merupakan hak khusus bagi Allah semata,

 

Dalil dari sunnah


من السنة حديث عائشة الصحيح: ” من أحدث في أمرنا هذا ما ليس منه، فهو رد ( متفق عليه )

Di riwayatkan oleh Aisyah radiallahu ‘anha: Rasulullah bersabda: “Barang siapa yang mengada-adakan dalam perkara agama kami yang tidak ada perintahnya maka perkara tersebut tertolak.” (HR Bukhari dalam kitab: As-Shulhu, hadist no : 2697 dan Muslim dalam kitab Aqdhiyyah hadist no : 1718)

 

” وفي رواية: ” من عمل عملا ليس عليه أمرنا، فهو رد “

Dalam riwayat lain dikatakan : “Barang siapa mengerjakan suatu amalan yang tidak ada perintahnya dari kami (Allah dan Rasul-Nya) maka amalan tersebut tertolak.”

 

وفي حديث العرباض أن النبي – صلى الله عليه وسلم – قال: ” وإياكم ومحدثات الأمور، فإن كل محدثة بدعة، وكل بدعة ضلالة ” كما في النسائي .

Dan dalam hadist yang di riwayatkan oleh Irbadh bin Syari’ah, bahwasanya Rasulullah bersabda: “…dan berhati-hatilah  kalian dari perkara –perkara yang baru dalam agama,karena sesunggunya semua perkara yang baru adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat ( lihat Sunan Nasa’i )


إذا تقرر ذلك، فإن هذه القاعدة قاعدة عظيمة، تحصل بها حماية الشريعة من التحريف والتبديل. فإنه لو قيل بجواز اختراع عبادات جديدة، لكان ذلك وسيلة إلى تبديل الشريعة، ووسيلة إلى وصف الشريعة بكونها ناقصة، وأننا نأتي نكملها ونزيد فيها، ووسيلة إلى الطعن في كون النبي – صلى الله عليه وسلم – خاتما للأنبياء والرسل.

Maka jika kita sudah mengetahui yang demikian itu, sesungguhya kaidah inu merupakan kaidah yang sangat agung, dimana kaidah ini merupakan kaidah untuk menjaga syari’at ini dari penyelewengan dan perubahan, karena jika dikatakan boleh membuat dan mengada-ada dalam ibadah sungguh yang demikian itu merupakan sarana dan jalan untuk menganti dan merubah syari’at islam, dan menyebabkan suatu keyakinan bahwasanya: agama dan syari’at islam belum sempurna, dan kita datang dengan ibadah yang beru tersebut sebagai pelengkap dan penyempurna agama ini, dan yang demikian itu merupakan cercaan kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai penutup para nabi dan rasul dan menyatakan bahwasanya nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam menyembunyikan syari’at, padahal Allah telah berfirman :

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ( المائدة:3 ) .

“Pada hari Ini Telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan Telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan Telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS Al-Mai’dah : 3)

Kaidah ini merupakan kebalikan dari kaidah sebelumnya (الأصل في العادات الإباحة ) hukum asal dalam kebiasaan adalah boleh dan mubah, namun maksud dan tujuan nya adalah satu, kalo dalam adat dan kebiasan harus mengemukakan dalil dalam pengharamnya, sedang dalam perkara ibadah harus mengemukakan dalil dalam perintah dan syariatnya

 

ومن أمثلة العبادات غير المشروعة: ما يفعله بعض الناس من التقرب لله – عز وجل – بالتصفيق أو بالرقص والغناء، هذه إذا فُعلت على جهة العبادة تكون بدعة مخالفة للشريعة. ومثل الاحتفال برأس السنة، أو الاحتفال بالمولد النبوي، ومثل ذلك أيضا: إذا كان العمل لم يرد فيه إلا دليل ضعيف، فإنه يحكم بكونه بدعة؛ لأنه لا يصح تقرير عبادة جديدة بواسطة الحديث الضعيف. مثل الحديث الوارد في صلاة التسبيح .

Adapun contoh-contoh ibadah yang tidak ada syari’atnya diantaranya: apa yang dilakukan oleh sebagain orang dalam rangka beribadah mendekatkan diri kepada Allah Azza wa jalla dengan cara: bertepuk tangan, sambil berjoget dan menari, dan mendendangkan nyanyian (seperti yang dilakukan oleh kaum sufi), maka hal yang demikian itu jika dimaksudkan dengan tujuan ibadah, maka hal tersebut adalah bid’ah dan menyelisihi syari’at.contah lainya adalah: perayaan tahun baru, atau peraaan maulid nabi, atau suatu ibadah dengan dalil hadist dhoif, maka hal itu di hukumi sebagai bid’ah, karena tidak boleh menetapkan suatu ibadah yang baru dengan dalil haidst dhaif, seperti hadist tentang shalat tasbih.

وإذا نذر الإنسان عبادة غير مشروعة، فإن نذره لا ينعقد، ولا يجب عليه الوفاء بذلك النذر، ولا يجب عليه كفارة. ودليل ذلك أن النبي – صلى الله عليه وسلم – رأى رجلا واقفا في الشمس فسأل عنه فقيل: هذا أبو إسرائيل. نذر أن يقوم في الشمس، ولا يقعد ولا يستظل، وأن يصوم. فقال النبي – صلى الله عليه وسلم – ”

مروه أن يقعد ويستظل، وأن يتم صومه ” فأمره بالوفاء بنذر العبادة المشروعة، وهو الصوم، ونهاه عن الوفاء بنذر العبادة غير المشروعة، وهي الوقوف وعدم الاستظلال، ولم يأمره بالكفارة.

Contoh lain, jika seseorang bernadhar dengan suatu ibadah yang tidak ada syari’atnya maka nadharnya tidak boleh di yakini dan tidak boleh melaksanakan nadhar tersebut, dan tidak wajib baginya kafarah (membayar denda) adapun dalilnya: bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melihat seorang laki-laki berdiam diri dengan berdiri dibawah terik matahari, maka Rasulullah bertanya tentangnya, maka dikatakan kepada belaiu: dia itu adalah Abu Israil, dia bernadhar akan untuk berdiam diri dibawah terik matahari, tidak duduk dan tidak berteduh dan sambil berpuasa, maka Rasulullah berkata: perintahkan kepadanya untuk duduk dan berteduh (membatalkan nadharnya) dan boleh melanjutkan puasanya, dan Rasulullah melarang dari melaksanakan nadhar ibadah yang tidak ada perintah dari syariat, yaitu berdiri dan tidak berteduh, dan rasulullah tidak memrintahkan untuk mengantinya dengan kafarah.

 


إذا تقرر ذلك، فقد يأتي الفعل غير المشروع زيادة على الفعل المشروع، فيكون أصل الفعل مشروعا، ولكن الزيادة ليست مشروعة، فحينئذ الزيادة لا شك أنها باطلة. ولكن هل تعود على أصل الفعل بالإبطال؟ نقول: الأفعال على صنفين:

الصنف الأول: ما تكون الزيادة متصلة بالمزيد عليه، فحينئذ تبطله الزيادة، تبطل المزيد عليه.
مثال ذلك: من صلى الظهر خمس ركعات، فإن صلاته كلها باطلة؛ لأن الركعة الزائدة متصلة بالأربع النوع الثاني: زيادة منفصلة، فحينئذ لا تعود على أصل الفعل بالإبطال
مثال ذلك: من توضأ أربع مرات أربع مرات ، فالمرة الرابعة بدعة، لكن لا تعود على الغسلات الثلاث بالإبطال؛ لكونها منفصلة عنها. نعم.

Dari penjelasan diatas maka ada suatu pembahasan yaitu: menambah dalam  ibadah yang disyariatkan dengan perkara yang tidak ada syari’atnya, maka tidak diragukan lagi tambahan tersebut bathil, namun apakah ibadah tersebut menjadi batal dan tidak syah dan kita harus mengulangnya lagi, maka di sana ada dua pembahasan:

Pertama: jika tambahan tersebut bersambung lansung dengan ibadah aslinya dan terus berhubungan tanpa ada pemisah maka batAllah ibadahnya, misalnya : orang yang sholat dhuhur lima raka’at maka rakaat tambahanya membatalkan sholat tersebut karena satu rakaat tambahan tersebut bersambung lansung dengan 4 rakaat ibadah asalnya.

Kedua: jika tambahan tersebut terpisah dengan ibadah aslinya maka tidak membatalkan ibadah aslinya dan tidak harus mengulanginya dari awal, misalnya: orang yang berwudhu empat kali empat kali, maka tambahan empat tersebut bid’ah namun tidak membatalakan yang tiga kali yang merupakan ibadah asalnya, karena tambahan tersebut ada jarak dan pemisah dengan ibadah aslinya, atau misal lainya: nadhar dan puasa yang dilakukan oleh abu israil dalam hadist diatas. Bersambung kebagian kedua insya Allah (wallahu a’lam bishowab)

 

الحمد لله بنعمته تتم الصالحات و الصلاة و السلام على نبينا محمد و آله و صحبه اجمعين

الأحســـــاء – المملكة العربية السعوديــــــة: الجمعة :09 أغسطس 2007 م الموافق : 26 رجب 1428 هـ

Al hassa – K.S.A – :jum’at : 09 agustus 2007 M bertepatan : 26 rajab 1428 H

 

 

Diposting ulang dari Qowaidul Fiqhiyyah Al-Ustadz Sulaiman Abu Syeikha Al-Magetiy

 

 

 

Baca Artikel Lainnya :

 

 

~ oleh Thifal Ramadhani pada Februari 18, 2011.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: